Kekerasan Lakhimpur Kheri: Senjata yang disita dari putra menteri Union ditembakkan, konfirmasi laporan FSL
Top Stories

Kekerasan Lakhimpur Kheri: Senjata yang disita dari putra menteri Union ditembakkan, konfirmasi laporan FSL

Kekerasan Lakhimpur Kheri: Senjata yang disita dari putra menteri Union ditembakkan, konfirmasi laporan FSL
Sumber Gambar : PTI/FILE

Ashish Mishra dan terdakwa lainnya dalam kasus kekerasan Lakhimpur Kheri, diproduksi di pengadilan

Sebuah laporan forensik telah mengkonfirmasi bahwa senjata yang ditemukan dari putra menteri Persatuan Ajay Mishra Ashish Mishra dan lainnya setelah kekerasan Lakhimpur telah ditembakkan.

Para petani yang memprotes menuduh Ashish Mishra telah melepaskan tembakan. Meskipun laporan Laboratorium Ilmu Forensik (FSL) mengkonfirmasi bahwa senjata telah dilepaskan, tidak disebutkan apakah senjata itu ditembakkan pada hari kekerasan atau hari lain.

Dalam perkembangan terkait, Pawan Kashyap, saudara laki-laki Raman Kashyap, seorang jurnalis yang menjadi salah satu korban kekerasan Lakhimpur, telah memindahkan pengadilan untuk pendaftaran FIR lain terhadap 14 orang, termasuk menteri dan putranya, sehubungan dengan juru tulis. kematian.

Delapan orang tewas dalam kekerasan 3 Oktober. Empat di antaranya adalah petani yang diduga tertabrak kendaraan pengangkut pekerja BJP.

Petani yang marah kemudian diduga menggantung beberapa orang di dalam kendaraan. Korban tewas lainnya termasuk dua pekerja BJP dan sopir mereka. Empat senjata, termasuk senapan milik Ashish Mishra alias Monu Mishra, telah disita menyusul kekerasan Lakhimpur. Pistol milik Ankit Das, keponakan mantan menteri Persatuan Akhilesh Das, dan pistol pengulang, yang bersama pengawal Das, Lateef Kale, juga ada di antara mereka.

Laporan forensik dari senjata keempat, sebuah revolver milik ajudan Das Satya Prakash, sedang ditunggu. “Dari empat senjata yang dikirim untuk pemeriksaan balistik ke FSL, telah dikonfirmasi bahwa penembakan terjadi dari tiga, termasuk senapan Ashish Mishra. Namun, laporan itu tidak mengkonfirmasi kapan penembakan itu terjadi,” kata seorang pejabat senior.

Tim investigasi khusus (SIT) yang menyelidiki kasus tersebut belum mengeluarkan pernyataan resmi terkait laporan FSL tersebut.

Setelah penangkapan Ashish Mishra, Das dan Kale, SIT telah menemukan senjata berlisensi mereka – senapan, pistol, revolver, dan senjata pengulang – dan mengirim mereka untuk pemeriksaan forensik pada 15 Oktober.

Menurut FIR yang didaftarkan oleh polisi atas pengaduan Jagjit Singh, penduduk asli distrik Bahraich, seluruh episode itu “direncanakan” di mana “konspirasi itu ditetaskan” oleh menteri dan putranya.

FIR menyatakan bahwa para petani telah berkumpul di lapangan olahraga Maharaja Agrasen Inter-College pada 3 Oktober dan mereka ingin secara damai menunjukkan bendera hitam kepada Ashish Mishra dan Wakil Ketua Menteri Uttar Pradesh Keshav Prasad Maurya, yang sedang mengunjungi Banbirpur.

‚ÄúSekitar jam 3 sore, Ashish Mishra, bersama 15-20 pria bersenjata, dengan tiga kendaraan roda empat yang melaju kencang, mencapai tempat protes di Banbirpur. Ashish Mishra, yang duduk di sisi kiri Mahindra Thar, melepaskan tembakan. Thar memotong kerumunan dan melaju ke depan,” kata FIR.

“Akibat penembakan itu, petani Gurvinder Singh, putra Sukhwinder, warga Matronia di Nanpara, tewas,” katanya.

Namun, dua otopsi berturut-turut yang dilakukan pada Gurvinder Singh mengesampingkan cedera peluru.

Ashish Mishra dan 15-20 pria yang tidak disebutkan namanya disebutkan sebagai terdakwa dan didakwa dengan pembunuhan, konspirasi kriminal, mengemudi gegabah, dan kerusuhan antara lain. Dari mereka, polisi sejauh ini telah menangkap 13 orang.

Menteri Ajay Mishra telah membantah tuduhan bahwa putranya terlibat dalam peristiwa yang terjadi di dekat desa asalnya Banbirpur di daerah Tikonia di distrik tersebut.

FIR telah diajukan di bawah KUHP India pasal 147, 148, 149 (ketiganya terkait dengan kerusuhan), 279 (mengemudi secara gegabah), 338 (menyebabkan luka parah bagi siapa pun dengan melakukan tindakan apa pun yang gegabah atau lalai sehingga membahayakan kehidupan manusia. ), 304A (menyebabkan kematian karena kelalaian), 302 (pembunuhan), dan 120B (pihak dalam persekongkolan kriminal).

Sementara itu, saudara jurnalis Raman Kashyap, Pawan Kashyap, memindahkan aplikasi berdasarkan pasal 156(3) CrPC di pengadilan distrik pada hari Selasa, mencari FIR lain terhadap 14 orang, termasuk MoS Home Ajay Mishra dan putranya Ashish Mishra, sehubungan dengan kematian suaminya. saudara laki-laki.

Pawan Kashyap telah menyampaikan bahwa saudara jurnalisnya telah pergi ke Tikunia pada 3 Oktober untuk meliput aksi petani, tetapi terlindas hingga tewas oleh sebuah SUV yang melaju kencang.

Dia mengklaim bahwa penyelidikan SIT telah memperjelas bahwa saudaranya ditabrak sampai mati oleh mobil dan tidak digantung oleh petani. Pawan Kashyap mengatakan dia telah mengajukan pengaduan ke polisi tetapi tidak ada FIR yang terdaftar. Tanggal sidang berikutnya dalam masalah ini adalah 15 November.

BACA JUGA: Kasus Lakhimpur: MK Tak Puas Atas Kemajuan Penyidikan, Sarankan Pantauan Mantan Hakim HC

Berita India Terbaru


Posted By : keluar hk