Joe Biden menggandakan tes COVID gratis, menambahkan masker untuk melawan varian omicron
World

Joe Biden menggandakan tes COVID gratis, menambahkan masker untuk melawan varian omicron

Joe Biden menggandakan tes COVID gratis, menambahkan masker untuk melawan varian omicron
Sumber Gambar: AP.

Joe Biden berbicara tentang tanggapan pemerintah terhadap COVID, di Auditorium Pengadilan Selatan di Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower di Kampus Gedung Putih di Washington pada 13 Januari 2022.

Highlight

  • Biden mengumumkan bahwa pemerintah akan menggandakan menjadi 1 miliar tes cepat COVID di rumah untuk didistribusikan secara gratis
  • Biden menyoroti upayanya untuk meningkatkan sumber daya untuk membantu AS mengatasi lonjakan kasus virus corona
  • 6 tim medis militer tambahan akan dikerahkan ke Michigan, New Jersey & tempat-tempat lain: Biden

Presiden Joe Biden pada hari Kamis (13 Januari) mengumumkan bahwa pemerintah akan menggandakan menjadi 1 miliar tes cepat COVID-19 di rumah untuk didistribusikan secara gratis kepada orang Amerika, bersama dengan “masker berkualitas tinggi,” saat ia menyoroti upayanya untuk sumber daya “lonjakan” untuk membantu negara mengatasi lonjakan kasus virus corona.

Biden juga mengumumkan bahwa mulai minggu depan 1.000 personel medis militer akan mulai dikerahkan di seluruh negeri untuk membantu fasilitas medis yang kewalahan mengurangi kekurangan staf karena varian omicron yang sangat menular. Berbicara di Gedung Putih, dia mengatakan enam tim medis militer tambahan akan dikerahkan ke Michigan, New Jersey, New Mexico, New York, Ohio dan Rhode Island.

Banyak fasilitas yang kesulitan karena pekerjanya dikarantina di rumah akibat virus bersamaan dengan lonjakan kasus COVID-19 secara nasional. Pengerahan baru akan berada di atas personel medis federal lainnya yang telah dikirim ke negara bagian untuk membantu mengatasi kekurangan akut.

Biden mengakui bahwa, “Saya tahu kita semua frustrasi saat memasuki tahun baru ini” ketika kasus virus mencapai ketinggian baru. Tetapi dia bersikeras bahwa itu tetap menjadi “pandemi orang yang tidak divaksinasi.”

Baik orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi dinyatakan positif terkena virus, tetapi Biden mencatat angka medis yang menunjukkan bahwa orang jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menderita penyakit serius dan kematian jika mereka menerima suntikan: “Apa yang terjadi setelah itu sangat berbeda.”

Komentar Biden muncul ketika fokus pemerintahannya bergeser untuk mengurangi gangguan dari lonjakan kasus yang juga berkontribusi pada kekurangan bahan makanan dan pembatalan penerbangan, daripada mencegah penularan virus.

BACA JUGA: Amerika Serikat: Joe Biden desak perhatian tapi jangan khawatir saat kasus omicron meningkat

Pada hari Selasa, Janet Woodcock, penjabat kepala Administrasi Makanan dan Obat-obatan, mengatakan kepada Kongres bahwa jenis yang sangat menular akan menginfeksi “kebanyakan orang” dan bahwa fokusnya harus beralih untuk memastikan layanan kritis dapat terus berlanjut tanpa gangguan.

“Saya pikir sulit untuk memproses apa yang sebenarnya terjadi saat ini, yaitu: Kebanyakan orang akan terkena COVID, oke?” dia berkata. “Yang perlu kita lakukan adalah memastikan rumah sakit tetap dapat berfungsi-transportasi, layanan penting lainnya tidak terganggu saat ini terjadi.”

Biden mengatakan bahwa dia mengarahkan timnya untuk menggandakan pengadaan tes cepat COVID-19 yang akan dikirimkan secara gratis ke orang Amerika melalui situs web federal yang akan datang, ketika dia berusaha untuk menanggapi kritik atas kekurangan dan antrean panjang untuk tes. Pesanan awal adalah untuk 500 juta tes, dan sekarang pemerintah federal akan membeli 1 miliar kit pengujian di rumah.

Batch awal alat tes akan tersedia mulai minggu depan, kata Biden, ketika pemerintah meluncurkan situs web baru di mana orang Amerika dapat meminta tes gratis. Sisa tes akan dikirimkan selama beberapa bulan mendatang.

Biden juga mengumumkan bahwa untuk pertama kalinya pemerintahannya berencana membuat “masker berkualitas tinggi,” termasuk N95, yang paling efektif mencegah penularan virus, tersedia secara gratis. Dia mengatakan pemerintahannya akan mengumumkan rinciannya minggu depan.

Pemerintah federal memiliki persediaan lebih dari 750 juta masker N95, kata Gedung Putih minggu ini. Dan meskipun penelitian telah menunjukkan bahwa masker tersebut menjadi perlindungan yang lebih baik, mereka seringkali lebih tidak nyaman, dan pejabat kesehatan tidak mengubah pedoman mereka untuk merekomendasikan masker kain yang kurang protektif.

Masker terbaik “adalah yang akan Anda kenakan dan yang dapat Anda pakai sepanjang hari, yang dapat Anda toleransi di tempat umum di dalam ruangan,” kata Dr. Rochelle Walensky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Rabu.

Biden mendorong orang Amerika untuk memakai masker ketika berada di dalam ruangan untuk memperlambat penyebaran virus, bahkan ketika dia mengakui itu adalah “sakit di leher”

“Minggu depan kami akan mengumumkan bagaimana kami membuat masker berkualitas tinggi tersedia untuk orang-orang Amerika secara gratis,” tambahnya.

Selama pidato Kamis, Biden bergabung dengan Menteri Pertahanan Lloyd Austin, yang baru-baru ini pulih dari kasusnya sendiri COVID-19, dan Administrator FEMA Deanne Criswell. Mereka mendengar tentang pekerjaan lebih dari 800 personel militer yang telah membantu rumah sakit sipil sejak Thanksgiving dan lebih dari 15.000 anggota Garda Nasional yang pekerjaannya mendukung vaksinasi, pengujian dan perawatan pasien ditanggung oleh pemerintah federal.

Gedung Putih mengatakan mereka berbicara dengan personel federal yang sudah berada di Arizona, Michigan, dan New York untuk mendengar tentang pengalaman mereka.

Jenderal Dan Hokanson, kepala Biro Garda Nasional, mengatakan bahwa hingga Kamis, sekarang ada 15.200 anggota Garda di seluruh negeri yang mendukung misi COVID-19.

Para pemimpin Garda Negara dari Ohio, New York dan Colorado mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa mereka hanya menggunakan pasukan yang divaksinasi untuk misi yang berinteraksi langsung dengan publik, termasuk di tempat pengujian dan dalam perawatan pasien di rumah sakit.

Gedung Putih mengatakan tim akan mendukung Rumah Sakit Henry Ford di luar Detroit, Rumah Sakit Universitas di Newark, rumah sakit Universitas New Mexico di Albuquerque, Rumah Sakit Coney Island di Brooklyn, Klinik Cleveland dan Rumah Sakit Rhode Island di Providence.

Pengerahan oleh Departemen Pertahanan akan bergabung dengan tim lain yang dikirim oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, menurut Bob Riney, presiden Operasi Perawatan Kesehatan dan chief operating officer untuk Henry Ford Health System yang berbasis di Detroit. Dia mengatakan fase operasi akan datang bersama “dengan cara yang sangat terkoordinasi.”

“Mereka tidak tumpang tindih. Mereka saling melengkapi,” katanya kepada wartawan, Kamis.

Tim pertama tenaga medis tiba pada Minggu dan menjalani orientasi sebelum membantu pasien pada Senin. Mereka menyediakan perawatan hingga 24 tempat tidur dan staf pendukung di Henry Ford Wyandotte dengan perawatan rawat inap dan operasi, kata Riney.

Fase pertama berlangsung hingga 21 Januari dan tim kedua akan datang selama 30 hari tambahan. “Kami mencari dukungan total selama 45 hari dan itu memiliki dampak yang jauh lebih berarti,” katanya.

“Kami menyambut dan berterima kasih atas dukungan apa pun yang kami miliki,” kata Riney, yang mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah federal memilih untuk memenuhi kebutuhan di rumah sakit Wyandotte setelah sistem kesehatan menyerahkan situasi dan datanya saat ini ke Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan.

Seorang juru bicara Klinik Cleveland mengatakan sistem rumah sakit “menerima dukungan federal dari tim yang terdiri dari sekitar 20 profesional medis militer.”

Juru bicara Andrea Pacetti mengatakan mereka kemungkinan akan mulai bekerja minggu depan di kampus utama Klinik di Cleveland. CEO dan Presiden Dr. Tom Mihaljevic dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis mengatakan: “Kami berterima kasih atas dukungan federal karena kami terus menghadapi lonjakan COVID-19 yang menantang di rumah sakit Ohio kami. Penambahan personel medis militer memungkinkan kami untuk merawat lebih banyak pasien di komunitas kami.”

BACA JUGA: COVID: Joe Biden mencabut pembatasan perjalanan Afrika selatan

Berita Dunia Terbaru


Posted By : result hk 2021